Semua catatan yang tidak dinyatakan sumber/rujukannya adalah pandangan pribadi dan cetusan pengendali blog ini. Pembaca dibenarkan membuat salinan (copy paste), mencetak atau menyebarkannya di laman maya dengan memberikan kredit kepada blog ini: ©http://7kilas.blogspot.com. Sebarang percetakan bagi tujuan kormesial pula perlu mendapat kebenaran bertulis daripada pengendali blog.


Tuesday, September 16

Pulau Ceri di Hujung Tanduk



Ramai teman-teman seperkebunan Ceri yang sudah tidak sanggup lagi menatap Akhbar Warta Tumbuhan. Isu politik semasa, gejala sosial dan jenayah kelihatan semakin meruncing dan mengerikan. Ada sesuatu yang tidak kena yang perlu diperbetulkan segera demi kebaikan bersama. Pertembungan antara puak Labu ala sekularis liberalis dan puak Padi tradisionalis begitu menggetarkan jiwa warga tumbuhan. Apa-apa sahaja boleh terjadi. Tragedi oktober yang menyaksikan ribuan warga tumbuhan spesies buah-buahan, sayur-sayuran dan herba ditebas dan dibakar hidup-hidup masih menghantui mereka dari satu generasi ke satu generasi. Semuanya angkara parasit yang terbang menggunakan angin atau menyusup masuk melalui bawah tanah dari arah Barat dan kebun-kebun yang terletak berdekatan. Sekelompok parasit telah menyamar menyerupai warga tumbuhan. Sekelompok lagi merasuk kedua-dua kelompok tumbuhan untuk agar terus mabuk dan berlawan sesama sendiri.


"Ceri, apa nak buat ni... dalam situasi sekarang, apa-apa saja boleh terjadi..". Limau sudah mula panik. Dia sudah mula berfikir-fikir untuk membina terowong rahsia di bawah tanah supaya warga tumbuhan boleh melarikan diri secepat mungkin apabila keadaan diperlukan.


"Tenang... jangan terlalu panik. Bila kita terlalu panik, kita lebih berisiko untuk melakukan kesilapan".


"Sukar untuk membezakan antara parasit dan tumbuhan asli. Mereka seakan-akan sama sahaja seperti kita. Ada pula yang sudah berani menampakkan diri dan menampakkan rupa bentuk mereka yang seakan-akan tanduk syaitan. Semua spesies limau sudah mula tinggal dalam ketakutan kerana masing-masing tinggal di wilayah yang diisytiharkan sebagai kawasan paling subur di pulau ini".


"Ya, Ceri tahu. Puak Labu dan Padi sudah mula bercakaran sesama sendiri. Masing-masing merasakan spesies mereka saja yang betul. Masing-masing mengatakan semuanya demi kebun ini. Masing-masing mula tertipu dan hanya satu saja yang benar dan itupun hampir-hampir tidak diendahkan. Situasi ini tidak boleh dibiarkan berlarutan. Bahaya ni! Tapi kita kena bertindak dengan bijak".


"Macamana tu? ". Limau membuak ingin tahu.


Dan seperti biasa, Ceri tetap tersenyum tenang. Firasatnya menangkap sesuatu...

1 comment:

irdina khan said...

miss u miss ceri