Semua catatan yang tidak dinyatakan sumber/rujukannya adalah pandangan pribadi dan cetusan pengendali blog ini. Pembaca dibenarkan membuat salinan (copy paste), mencetak atau menyebarkannya di laman maya dengan memberikan kredit kepada blog ini: ©http://7kilas.blogspot.com. Sebarang percetakan bagi tujuan kormesial pula perlu mendapat kebenaran bertulis daripada pengendali blog.


Saturday, August 15

Penawar H1N1?

Kelmarin, teman saya mulai cuak setelah teman sepengajiannya sewaktu di Maahad Johor meninggal dunia selang 4 jam setelah kematian bayi perempuannya yang baru dilahirkan bahana Selsema Khinzir (H1N1).


Pagi ini, saya terima mesej dari seorang teman yang lain:

"Salam. Sekarang mangsa selsema b*** sudah mencecah 51 orang setakat semalam. So..kita kena serius cegah bukan merawat. Antibodi badan kita hendaklah kuat. Mengikut amalan perubatan yang dirahsiakan oleh bangsa lain, memakan BAWANG PUTIH bersama makanan harian lain atau memakan vitamin garlic adalah antibodi terbaik untuk mencegah penularan ini. Tolong sebarkan mesej ini kepada yang tersayang. Kita tak tahu mangsa yang seterusnya".

Mungkin ada benarnya. Sewaktu di sekolah menengah, seorang teman memakan bawang putih yang dibakar sebagai alternatif untuk mengubati penyakit lelah. Menyebut tentang lelah, saya teringat pesan kekanda saya untuk membawa pulang hati unta bagi tujuan sama.



Beberapa orang teman yang lain pula mencadangkan pengambilan makanan ini:


  1. epal hijau
  2. oren

  3. bunga lawang

Seorang pakar perubatan holistik pula mengatakan pertahanan badan menjadi lemah kerana kehadiran toksid dan asid berlebihan dalam badan. Justeru, beliau mencadangkan perkara berikut:

  1. memakan sayuran dan buah-buahan terutamanya yang beralkali
  2. meminum air kelapa
  3. menjauhi perlakuan homoseksual dan onani

Apapun, saya percaya gaya hidup sihat terutama yang pernah diamalkan oleh baginda Rasul dan para sahabatnya adalah kaedah berkesan untuk menguatkan imuniti tubuh, memelihara kesejahteraan persekitaran dan seterusnya mencegah penyakit. Ianya boleh dibahagikan kepada empat komponen iaitu tabiat pemakanan sihat, tabiat kebersihan, tabiat kesejahteraan mental dan tabiat tingkah-laku positif.


Tabiat Pemakanan Sihat


  1. Memakan makanan yang halal dan berkhasiat (prinsip halalan toyyiba) seperti kurma/tamar, kismis, susu, madu, minyak zaitun dan habbatus sauda'

  2. Minum air putih secukupnya

  3. Berpuasa pada waktu tertentu

  4. Menjauhi makanan yang diharamkan (memabukkan, beracun dan memudaratkan tubuh badan)

  5. Makan apabila lapar, berhenti sebelum kenyang
  6. Memenuhi perut dengan tiga bahagian: 1/3 untuk makanan, 1/3 untuk minuman dan 1/3 untuk angin

  7. Makan secara berjemaah dan menjaga adab-adab makan

Tabiat Kebersihan

  1. Menjaga kebersihan diri dengan bersugi (menjaga kebersihan mulut dan gigi), mandi dan sebagainya.

  2. Sentiasa dalam keadaan suci/menyucikan diri dari hadas kecil dengan berwuduk (membersihkan anggota tubuh terutamanya muka, telinga, tangan, kaki) dan dari hadas besar dengan mandi.
  3. Menjaga adab istinjak dan bersin

  4. Menggunakan harum-haruman

  5. Memakai pakaian yang bersih

  6. Sentiasa memastikan persekitaran fizikal yang bersih dari najis dan kekotoran
  7. Memelihara jarak fizikal (wilayah pribadi) dan hanya bersentuhan dengan individu yang dibolehkan

Tabiat Kesejahteraan Mental

  1. Memelihara silaturahim, saling berkasih-sayang dan menjaga adab-adab pergaulan

  2. Ceria dan berbaik sangka (sentiasa optimis, bermotivasi dan berfikiran positif)
  3. Sentiasa ikhlas (melakukan sesuatu untuk memburu keredaan Allah) dan bertawakal (pergantungan sepenuhnya kepada Allah)
  4. Kaya dengan sifat positif atau mahmudah (seperti pemaaf, berlapang dada, jujur) dan bersih dari penyakit hati (seperti hasad, riak, ujub dan takbur) serta sifat-sifat negatif (mazmumah)

  5. Bergaul dengan individu positif - memiliki ahli keluarga, sahabat dan ahli komuniti yang positif

  6. Memiliki kediaman yang selesa, kenderaan yang baik dan kerjaya yang mengujakan

  7. Ghairah menuntut ilmu, memperbaiki diri, membuat penyelidikan, meluaskan horizon pemikiran serta memajukan dan meningkatkan kesejahteraan diri dan masyarakat (altruisme)


Tabiat Tingkah-laku Positif

  1. Bertindak secara proaktif
  2. Menjauhi perbuatan sia-sia, pergaulan bebas dan aktiviti yang memudaratkan diri dan masyarakat (perkara makruh dan haram)
  3. Bangun awal pagi dan menghargai masa
  4. Menutup aurat (melindungi tubuh dari ancaman persekitaran) dan hanya keluar daripada rumah apabila perlu
  5. Sentiasa aktif, rajin, kuat bekerja dan komited
  6. Sentiasa seimbang dan bersederhana (wasatiah) - berehat, beriadah, menikmati aktiviti seni dan berjenaka apabila perlu
  7. Bekerja secara berpasukan

Nota: Mungkinkah penawar H1N1 dapat diekstrak dari dari tumbuhan anti-toksid (seperti bawang, sireh dan kelapa), herba terpilih (seperti tongkat ali dan kacip fatimah) dan juga pemakanan berkhasiat yang disebutkan di dalam al-Quran dan hadith?


1 comment:

Rantong said...

Nabi Muhammad S.A.W. bersabda dalam Haditsnya yang dikutip dari kitab Ash Shahihain "Gunakanlah Habbatus Sauda" kerana di dalamnya terdapat sejenis ubat dari segala jenis macam penyakit kecuali As Sam (maut)” (HR.Bukhari, Muslim)

Ini adalah ikhtiar kita. Belilah apa2 jenama Habbatus Sauda dan amalkannya SEKARANG!!
_______________________
View Profile: Rantong™