Semua catatan yang tidak dinyatakan sumber/rujukannya adalah pandangan pribadi dan cetusan pengendali blog ini. Pembaca dibenarkan membuat salinan (copy paste), mencetak atau menyebarkannya di laman maya dengan memberikan kredit kepada blog ini: ©http://7kilas.blogspot.com. Sebarang percetakan bagi tujuan kormesial pula perlu mendapat kebenaran bertulis daripada pengendali blog.


Monday, February 18

Masakan Melayu Menggemukkan?

Kata orang, masakan Melayu menggemukkan, mengurangkan produktiviti otak dan meningkatkan risiko kehadiran 'si tiga beradik' (darah tinggi, diabetes dan penyakit jantung).

Nasi lemak, roti canai, teh tarik, masak lemak cili api, lontong, pengat keledek, bubur caca, kari, kuih-muih tradisional dan pelbagai lagi. Kesemuanya adalah deretan menu harian yang diwarisi sejak zaman berzaman (hm.. teh tarik dan roti canai tidak dapat saya pastikan asal usulnya). Kesemuanya kaya dengan karbohidrat atau lemak yang berpotensi besar menambahkan bilangan tisu lemak dalam badan.

Musykilnya, kenapa nenek moyang kita yang mengambil makanan yang sama kekal kurus, aktif, cerdas dan sihat?

Ternyata, yang salah bukan masakan tapi gaya hidup kita. Kebanyakan kita terlalu sayang untuk membakar lemak di badan. Hari ini, kerja-kerja domestik hanya dilakukan dengan jari berbanding tulang empat kerat. Ini ditambah lagi dengan kerjaya yang turut menambahkan lagi kemanjaan sel-sel lemak dan kolesterol di dalam badan.

Apa yang dapat disimpulkan, masakan Melayu tidak menggemukkan bahkan menyihatkan jika kita juga aktif, seaktif nenek moyang kita itu. :)

2 comments:

Anonymous said...

salam,

sungguh sedap msakan2 itu (yg disebut)..terliur i membacanya. takper bulan dpn insya allah dptlah merasa..

jamiah said...

salam kembali,

Selamat pulang... tempat jatuh lagikan dikenang, inikan pula tanah air tercinta :)