Semua catatan yang tidak dinyatakan sumber/rujukannya adalah pandangan pribadi dan cetusan pengendali blog ini. Pembaca dibenarkan membuat salinan (copy paste), mencetak atau menyebarkannya di laman maya dengan memberikan kredit kepada blog ini: ©http://7kilas.blogspot.com. Sebarang percetakan bagi tujuan kormesial pula perlu mendapat kebenaran bertulis daripada pengendali blog.


Wednesday, January 16

Segmen Kembara

"Celupkan jarimu ke laut luas. Setitis air yang mengalir dari hujung jarimu itulah kehidupan dunia. Selebihnya... yang tertinggal di laut luas itulah akhirat".

Ternyata, persinggahan manusia di dunia ini sebentar cuma. Namun, persinggahan inilah yang bakal menentukan kejayaan dalam segmen kembara pada fasa berikutnya: alam barzakh (alam kubur) dan alam akhirat. Yang pasti, detik kematian bukan bermakna kembara terakhir kehidupan lantaran nantinya sesudah itu setiap kita akan dibangkitkan dari pembaringan, dihakimi dengan telus dan adil di mahkamah mahsyar dan diberikan pembalasan yang setimpal berasaskan bukti-bukti sahih yang jauh lebih terperinci dari CCTV, bersifat zero defect (tiada sebarang ralat atau kecacatan) dan kebal rasuah.

2 comments:

cengkih78 said...

mati itu sesungguhnya pengajaran hidup berguna. barangsiapa berfikir akan mengetahui, fananya hidup didunia ini, cuma sebentar deritanya, gembiranya. alam akhirat itu jua kekal abadi selamanya. barangsiapa bersiap siaga, dia sesungguhnya org2 yg beruntung, barangsiapa lupa pertemuan dgn tuhannya..dia sesungguhnya berada dlm kerugian yg nyata. ya allah, moga jangan kau jadikan aku termasuk org2 yg lalai dan mensia2kan usianya..amin.

jamiah said...

Salam Lina,

Sayangnya tak semua orang mengambil iktibar darinya kan...

Teringat lagi kata-kata Lina, dalam tawa kita bicara tentang kematian:
"Tuhan Maha Adil. Mujurlah dunia ini sekejap sangat. Ada yang melarat sangat. Ada yang kaya sangat. Ada yang cacat. Ada yang cantik sangat. Mujurlah kehidupan yang kekal itu di akhirat".

Ya, Allah Maha Adil lagi Maha Bijaksana :)